Jumat, 09 Desember 2011

Satuan Karya Pramuka di Indonesia

Satuan karya Pramuka disingkat saka adalah wadah pendidikan kepramukaan guna menyalurkan minat, mengembangkan bakat, dan meningkatkan pengetahuan, kemampuan, keterampilan dan pengalaman para pramuka dalam berbagai bidang kejuruan, serta meningkatkan motivasinya untuk melaksanakan kegiatan nyata dan produktif sehingga dapat memberi bekal bagi kehidupan dan penghidupannya, serta bekal pengabdiannya kepada masyarakat, bangsa dan negara, sesuai dengan aspirasi pemuda Indonesia dan tuntutan perkembangan pembangunan, dalam rangka peningkatan ketahanan nasional.
Satuan kecil yang merupakan bagian satuan karya pramuka, sebagai wadah kegiatan keterampilan tertentu, yang merupakan bagian dari kegiatan saka disebut krida. Masing-masing Saka memiliki krida yang sesuai dengan bidang dan tujuan yang hendak dicapai oleh saka-saka tersebut. Krida-krida tersebut akan mencakup beberapa SKK yang bisa dicapai untuk mendapatkan tanda kecakapan khusus (TKK).
Berikut beberapa saka yang pernah ada di Indonesia beserta krida-kridanya:


SAKA BAKTI HUSADA
Saka Bakti Husada adalah salah satu jenis Satuan Karya Pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis dalam bidang kesehatan.
Saka Bakti Husada diresmikan pada tanggal 17 Juli 1985, dengan dilantiknya Pimpinan Saka Bakti Husada Tingkat Nasional.
Pembinaan Saka Bakti Husada berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerja sama dengan Dinas Kesehatan, puskesmas, rumah sakit, dan instansi-instansi kesehatan lainnya.
Tujuan dibentuknya Saka Bakti Husada adalah untuk mewujudkan tenaga kader pembangunan dalam bidang kesehatan, yang dapat membantu melembagakan norma hidup sehat bagi semua anggota Gerakan Pramuka dan masyarakat di lingkungannya.
Sasaran dibentuknya Saka Bakti Husada adalah agar para anggota Ferakan Pramuka yang telah mengikuti kegiatan Saka tersebut:
1. Memiliki pengetahuan, keterampilan dan pengalaman dalam bidang kesehatan. 
2. Mampu dan mau menyebarluaskan informasi kesehatan kepada masyarakat khususnya tentang: 
    a. kesehatan lingkungan 
    b. kesehatan keluarga 
    c. penanggulangan berbagai penyakit
    d. gizi  
    e. manfaat dan bahaya obat
3. Mampu memberikan latihan tentang kesehatan kepada para Pramuka di gugus depannya.
4. Dapat menjadi contoh hidup sehat bagi masyarakat di lingkungannya.
5. Memiliki sikap dan perilaku yang lebih mantap.
Saka Bakti Husada terdiri dari 6 krida yakni:
  1. Krida Bina Lingkungan Sehat
    1. Penyehatan Perumahan
    2. Penyehatan Makanan dan Minuman
    3. Pengamanan Pestisida
    4. Pengawasan Kualitas Air
    5. Penyehatan Air
  2. Krida Bina Keluarga Sehat
    1. Kesehatan Ibu
    2. Kesehatan Anak
    3. Kesehatan Remaja
    4. Kesehatan Usia Lanjut
    5. Kesehatan Gigi dan Mulut
    6. Kesehatan Jiwa
  3. Krida Penangfulangan Penyakit
    1. Penanggulangan Penyakit Malaria
    2. Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah
    3. Penanggulangan Penyakit Anjing Gila
    4. Penanggulangan Penyakit Diare
    5. Penanggulangan Penyakit TB Paru
    6. Penanggulangan Penyakit Kecacingan
    7. Imunisasi
    8. Gawat Darurat
    9. HIV/ AIDS
  4. Krida Bina Gizi
    1. Perencanaan Menu
    2. Dapur Umum Makanan/ Darurat
    3. UPGK dalam Por Pelayanan Terpadu
    4. Penyuluh Gizi
    5. Mengenal Keadaan Gizi
  5. Krida Bina Obat
    1. Pemahaman Obat
    2. Taman Obat Keluarga
    3. Pencegahan dan Penanggulangan Penyalahgunaan Zat Adiktif
    4. Bahan Berbahaya bagi Kesehatan
    5. Pembinaan Kosmetik
  6. Krida Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
    1. Bina PHBS di Rumah
    2. Bina PHBS di Sekolah
    3. Bina PHBS di Tempat umum
    4. Bina PHBS di Instansi Pemerintah
    5. Bina PHBS di Tempat kerja

SAKA KENCANA
Saka Kencana adalah salah satu Satuan Karya Pramuka yang merupakan wadah  kegiatan dan pendidikan untuk meningkatkan pengetahuan keterampilan praktis dan bakti masyarakat dalam bidang Keluarga Berencana, Keluarga Sejahtera dan Pengembangan Kependudukan.
Pembinaan Saka Kencana berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerja sama dengan Badan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN).
Tujuan dibentuknya Saka Kencana adalah untuk membina anggota Gerakan Pramuka agar dapat menjadi tenaga kader pembangunan dalam bidang Keluarga Berencana, Keluarga Sejahtera dan Pengembangan Kependudukan guna memantapkan pelembagaan NKKBS sebagai cara yang layak dan bertanggung jawab dari seluruh keluarga dan masyakarat Indonesia.
Sasaran dibentuknya Saka Kencana adalah agar para anggota Gerakan Pramuka yang telah mengikuti kegiatan Saka tersebut:
  1. Memiliki pengetahuan, pengertian, keterampilan dan pengalaman dalam memasyarakatkan NKKBS terhadap anggota Pramuka dan keluarga Indonesia.  
  2. Mampu dan mau menyebarluaskan kepada masyarakat tentang informasi dan pengetahuan tentang Keluarga Berencana, Keluarga Sejahtera dan Pengembangan Kependudukan serta kaitannya dengan pembangunan sektor lain.
Saka Kencana terdiri dari 4 krida yakni:
1. Krida Bina Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi (KB dan KR)
  1. SKK Pelayanan KB
  2. SKK Masalah Kesehatan Reproduksi
  3. SKK Kelangsungan hidup Ibu, Bayi dan Anak Balita
  4. SKK Kesehatan Reproduksi Remaja.
2. Krida Bina Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga (KS dan PK)
  1. SKK Bina Keluarga
  2. SKK Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS)
  3. SKK Bina Lingkungan Keluarga.
3. Krida Advokasi dan Komunikasi Informasi Edukasi (Advokasi dan KIE)
  1. SKK KIE Individu
  2. SKK KIE Kelompok
  3. SKK KIE Media Luar Ruang
  4. SKK KIE melalui Media Cetak
  5. SKK Advokasi.
4. Krida Bina Peran Serta Masyarakat (PSM)
  1. SKK Bina Institusi Masyarakat Pedesaan
  2. SKK Pendataan dan Pemetaan Keluarga. 
  
SAKA BAHARI
Saka Bahari adalah wadah bagi Pramuka yang menyelenggarakan kegiatan-kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa cinta dan menumbuhkan sikap hidup yang berorientasi kebaharian termasuk laut dan perairan pedalaman.
Sesudah Proklamasi Kemerdekaan, maka dalam tahun 1945 itu juga kita membentuk satu satunya Gerakan Kepanduan, yang diberi nama Pandu Rakyat Indonesia. Namun untuk pria bagian Pandu Laut baru dilaksanakan di sekitar tahun 1952, dengan memperoleh partisipasi dari berbagai instansi pemerintah khususnya dari pihak ALRI. Dengan dibentuknya Gerakan Pramuka di tahun 1961, maka Pandu Laut dirubah namanya menjadi urusan Samudera, untuk akhirnya dirubah lagi menjadi Saka Bahari yang kita kenal dewasa ini
Pembinaan Saka Bahari berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerja sama dengan TNI AL, profesional di bidang Olahraga Air, Departemen Pariwisata dan Departemen Kelautan.
Saka Bahari bertujuan membina dan mengembangkan anggota Gerakan Pramuka agar:
  1. Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan di bidang kebaharian, yang dapat menjurus kepada karirnya di masa mendatang. 
  2. Memiliki rasa dalam cinta kepada laut dan perairan dalam berikut berisi isinya pada khususnya dan rasa cinta kepada tanah air Indonesia pada umumnya. 
  3. Memiliki sikap dan cara berpikir yang lebih matang dalam menghadapi segala tantangan hidup, terutama menyangkut kebaharian. 
  4. Mampu menyelenggarakan proyek-proyek di bidang kebaharian secara positif berdaya guna dan tepat guna, sesuai dengan minat dan bakatnya serta bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya.
Sasaran pembentukan Saka Bahari adalah agar selama dan setelah mengalami dan mendapatkan pendidikan Saka Bahari anggota Saka Bahari:
  1. Mampu dan dapat memanfaatkan segala pengetahuan, pengalaman dan kecakapannya untuk ikut berperan serta secara aktif dalam pembangunan nasional, khususnya di bidang kebaharian.
  2. Merasa ikut bertanggung jawab terhadap kelestarian lingkungan hidup yang menyangkut kebaharian.
Saka Bahari terdiri dari 4 krida yakni: 
1. Krida Sumberdaya Bahari
  1. SKK Penangkapan Ikan
  2. SKK Alat Penangkap Ikan
  3. SKK Budidaya Laut
  4. SKK Pengolahan Hasil laut
  5. SKK Budidaya Air Payau/ Tambak
  6. SKK Pertambangan Mineral.
2. Krida Jasa Bahari
  1. SKK Listrik
  2. SKK Mesin
  3. SKK Pengecatan
  4. SKK Elektronika
  5. SKK Pengelas
  6. SKK Perencana Kapal
  7. SKK Perahu Motor
  8. SKK Pelaut
  9. SKK Operator Alat Bongkar Muat.
3. Krida Wisata Bahari
  1. SKK Renang
  2. SKK Layar
  3. SKK Selam
  4. SKK Dayung
  5. SKK Ski Air
  6. SKK Pemandu Wisata Laut
  7. SKK Selancar Angin
  8. SKK Penyelamatan di Pantai.
4. Krida Reksa Bahari
  1. SKK Navigasi
  2. SKK Telekomunikasi
  3. SKK Isyarat Bendera
  4. SKK Isyarat Optik
  5. SKK Pelestarian Sumberdaya Laut
  6. SKK Pengemudi Sekoci
  7. SKK SAR di Laut.

SAKA DIRGANTARA
Saka Dirgantara adalah wadah bagi Pramuka yang memberikan pendidikan dalam bidang kedirgantaraan bagi anggota Gerakan Pramuka melalui kegiatan nyata, produktif  dan berguna, baik untuk dirinya sendiri maupun untuk masyarakat, bangsa dan negara.
Saka Dirgantara lahir sekitar tahun 1966 bersamaan dengan Saka Bahari dan Bhayangkara. Saka ini muncul setelah dibentuknya Saka Taruna Bumi.

Pembinaan Saka Dirgantara berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerja sama dengan profesional di bidang kedirgantaraan, TNI AU, pihak perusahaan penerbangan dan klub aeromodelling.
Tujuan Satuan Karya Pramuka Dirgantara adalah untuk memberikan pendidikan dalam bidang kedirgantaraan bagi anggota Gerakan Pramuka melalui kegiatan nyata, produktif  dan berguna, baik untuk dirinya sendiri maupun untuk masyarakat, bangsa dan negara.
Sasaran Satuan Karya Dirgantara adalah agar anggota-anggotanya: 

  1. Memiliki pengalaman, pengetahuan, keterampilan dan kecakapan dalam bidang kedirgantaraan. 
  2. Memiliki rasa cinta terhadap dirgantara. 
  3. Memiliki sikap dan cara berfikir yang berdaya guna dan berhasil guna dengan menggunakan matra dirgantara sebagai ruang gerak. 
  4. Memiliki disiplin dan tanggung jawab terhadap dirgantara nasional. 
  5. Memiliki kemampuan-kemampuan dalam menyelenggarakan proyek-proyek dalam bidang kedirgantaraan secara positif sesuai dengan dengan minat, bakat, kemampuan dan  situasi dan kondisi setempat. 
  6. Memiliki kemampuan menyebarluaskan pengetahuan, pengalaman, kecakapan dan keterampilannya, yang diperoleh dari kegiatan Saka Pramuka Dirgantara kepada anggota Gerakan Pramuka dan masyarakat.
Saka Dirgantara terdiri dari 3 krida yakni:
1. Krida Olahraga Dirgantara
  1. SKK Pesawat Bermotor
  2. SKK Pesawat Tak Bermotor
  3. SKK Aero Modelling
  4. SKK Terjun Payung
  5. SKK layanf Gantung.
2. Krida Pengetahuan Dirgantara
  1. SKK Navigasi Udara
  2. SKK Pengatur Lalulintas Udara
  3. SKK Meteorologi
  4. SKK Fasilitas Penerbangan
  5. SKK Aerodinamika.
3. Krida Jasa Kedirgantaraan
  1. SKK Teknik Mesin Pesawat Udara
  2. SKK Komunikasi
  3. SKK Struktur Pesawat
  4. SKK Search And Rescue (SAR).


SAKA BHAYANGKARA
Saka Bhayangkara adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan kebhayangkaraan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis dalam bidang keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas) guna menumbuhkan kesadaran berperan serta dalam pembangunan nasional.
Saka Bhayangkara lahir sekitar tahun 1966 bersamaan dengan Saka Dirgantara dan Bahari. Saka ini muncul setelah dibentuknya Saka Taruna Bumi.
Pembinaan Saka Bhayangkara berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerjasama dengan Kepolisian Republik Indonesia dan kadang-kadang memperbantukan pihak Dinas Pemadam Kebakaran
Tujuan dibentuknya Saka Bhayangkara adalah untuk mewujudkan kader-kader bangsa yang ikut serta bertanggung jawab terhadap keamanan dan ketertiban masyarakat melalui pendidikan kebhayangkaraan di dalam Gerakan Pramuka.
Sasaran dibentuknya Saka Bhayangkara adalah agar para anggota Gerakan Pramuka yang telah mengikuti kegiatan saka tersebut:
  1. Memiliki pengetahuan, kemampuan, kecakapan, dan ketrampilan serta pengalaman dalam bidang kebhayangkaraan
  2. Memiliki sikap hidup yang tertib dan disiplin serta ketaatan terhadap peraturan hukum dan norma sosial yang berlaku dalam masyarakat
  3. Memiliki sikap kebiasaan dan perilaku yang tangguh sehingga mampu mencegah menangkal, serta menanggulangi timbulnya setiap gangguan kamtibmas 
  4. Memiliki kepekaan dan kewaspadaan serta daya tangggap dan penyesuaian terhadap setiap perubahan dan dinamika sosial di lingkungannya 
  5. Mampu memberikan latihan tentang pengetahuan kamtibmas kepada para anggota Gerakan Pramuka di gugus depannya 
  6. Mampu menyelenggarakan pengamanan lingkungan secara swakarsa, swadaya dan swasembada, serta secara nyata xang berguna bagi dirinya dan bagi masyarakat di lingkungannya
  7. Mampu melakukan tindakan pertama terhadap kasus kejahatan tertangkap tangan yang terjadi di lingkungannya untuk kemudian segera menyerahkannya kepada polri
  8. Mampu membantu polri dalam pengamanan TKP dan melaporkan kejadian tersebut serta bersedia menjadi saksi
  9. Mampu membantu merehabilitasi ketentraman masyarakat yang terganggu akibat konflik sosial, kecelakaan dan bencana alam yang terjadi di lingkungannya
Saka Bhayangkara meliputi 4 (empat) krida, yaitu :
1. Krida Ketertiban Masyarakat
  1. SKK Pengamanan Lingkungan Pemukiman
  2. SKK Pengamanan Lingkungan Kerja
  3. SKK Pengamanan Lingkungan Sekolah
  4. SKK Pengamanan Hukum
2. Krida Lalu Lintas
  1. SKK Pengetahuan Perundang-undangan/Peraturan Lalu Lintas
  2. SKK Pengaturan Lalu Lintas
  3. SKK Penanganan Kecelakaan Lalu Lintas
3. Krida Pencegahan dan Penanggulangan Bencana dibagi lagi menjadi 4 sub krida yakni:
  1. Subkrida Pasukan Berkuda (Paskud)
  2. Subkrida Pasukan Anjing Pelacak (Paskan)
  3. Subkrida Pemadam Kebakaran (Damkar)
  4. Subkrida Search And Rescue (SAR)
dan mempunyai 7 SKK :
  1. SKK Pencegahan Kebakaran
  2. SKK Pemadam Kebakaran
  3. SKK Rehabilitasi Korban Kebakaran
  4. SKK Pengenalan Kerawanan Kebakaran
  5. SKK Pncurian
  6. SKK Penyelamatan
  7. SKK Pengenalan Satwa
4. Krida Tindakan Pertama Tempat Kejadian Perkara (TPTKP)
  1. SKK Pengenalan Sidik Jari
  2. SKK Tulisan Tangan dan Tanda Tangan
  3. SKK Narkotika dan Obat-Obatan
  4. SKK Uang Palsu
  5. SKK Pengamanan Tempat Kejadian Perkara 
     
SAKA WIRA KARTIKA
Saka Wira Kartika adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis dalam bidang bela negara. Satuan Karya Pramuka Wira Kartika baru berupa Satuan Karya rintisan yang mulai dilaksanakan pada akhir tahun 2007. Pembentukannya berdasarkan Peraturan bersama Kepala Staf Angkatan Darat dengan Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka nomor 182/X/2007 dan 199 tahun 2007 tanggal 28 Oktober 2007 tentang kerjasama dalam usaha pembina dan pengembangan pendidikan bela negara dan kepramukaan.
Pembinaan Saka Wira Kartika berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerja sama dengan TNI AD yang bisa berpangkalan di Koramil, Kodim, ataupun wadah lain yang sejenis.
Saka Wira Kartika terdiri dari 5 krida yakni:  
1. Krida Navigasi Darat
  1. SKK Pengetahuan Peta dan Medan
  2. SKK Kompas Siang dan Malam
  3. SKK Pengetahuan Resection dan Intersection
  4. SKK Pengetahuan Global Position System (GPS)
2. Krida Pioneerhng  
  1. SKK Tali Temali
  2. SKK Pembuatan Jembatan Improvisasi 
  3. SKK Pembuatan Perkemahan
  4. SKK Bekal Air dan Listrik
3. Krida Mountaineering
  1. SKK Panjat Tebing
  2. SKK Turun Tebing
  3. SKK Travesing
4. Krida Survival
  1. SKK Jenis-jenis Tumbuhan
  2. SKK Jenis-jenis Binatang
  3. SKK Hutan Gunung dan Ralasuntai
5. Krida Penanggulangan Bencana
  1. SKK Manajemen Penanggulangan Bencana
  2. SKK Perjalanan dan Penanganan Gawat Darurat (PPGD)
  3. SKK Pengetahuan Komunikasi Radio
  4. SKK Tata Cara Memasak 



SAKA TARUNA BUMI
Saka Tarunabumi  adalah salah satu jenis satuan karya Pramuka tempat meningkatkan dan mengembangkan kepemimpinan, pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan para anggotanya, sehingga mereka dapat melaksanakan kegiatan-kegiatan nyata, produktif serta bermanfaat dalam mendukung kegiatan pembangunan pertanian.

Kemajuan Gerakan Pramuka akibat dari sistem Majelis Pembimbing yang dijalankan di tiap tingkat, dari tingkat Nasional sampai tingkat Gugus Depan. Mengingat kira-kira 80 % penduduk Indonesia tinggal di pedesaan dan 75 % adalah petani maka tahun 1961 Kwarnas Gerakan Pramuka menganjurkan supaya para pramuka mengadakan kegiatan di bidang pembangunan desa. Pelaksanaan anjuran ini terutama di Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Jawa Barat menarik perhatian Pimpinan Masyarakat. Maka tahun 1966 Menteri Pertanian dan Ketua Kwartir Nasional mengeluarkan instruksi bersama pembentukan Satuan Karya Taruna Bumi. Kemudian diikuti munculnya saka Bhayangkara, Dirgantara dan Bahari.

Pembinaan Saka Taruna Bumi dilakukan oleh Gerakan Pramuka bekerja sama dengan Departemen Pertanian, LIPI, dan Lembaga Holtikultura.
Tujuan pembentukan Saka Tarunabumi adalah untuk mewujudkan kader penerus perjuangan bangsa dan pembangunan nasional di bidang pertanian dengan menyediakan wadah pendidikan luar sekolah di bidang pertanian kepada anggota Gerakan Pramuka terutama Pramuka Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega serta kepada pemuda calon anggota pramuka dan para peminat yang memenuhi persyaratan.
Sasaran kegiatan Saka Tarunabumi adalah agar para anggota Saka Tarunabumi:
  1. Memiliki rasa cinta akan alam pertanian dan rasa tanggung jawab akan kelangsungan jalannya pembangunan Nasional. 
  2. Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, kecakapan dan keterampilan di bidang pembangunan pertanian serta sikap yang tanggap akan perubahan-perubahan yang selalu terjadi dalam proses kegiatan pembangunan pertanian. 
  3. Mampu menyelenggarakan kegiatan kegiatan Saka Tarunabumi secara positif, berdayaguna dan berhasilguna, sesuai dengan bakat dan minatnya di bidang pertanian, sehingga berguna bagi pribadinya, keluarganya, masyarakat, bangsa dan negara.
  4. Mampu menyebarluaskan pengetahuan, pengalaman, kecakapan, dan keterampilannya, yang didapat dalam kegiatan Saka kepada anggota Gerakan Pramuka di Gugusdepan masing-masing serta kepada pemuda lainnya yang berada di sekitar tempat tinggalnya.
Saka Taruna Bumi terdiri dari 5 krida yakni: 
1. Krida Pertanian Tanaman Pangan
  1. SKK Petani Padi
  2. SKK Petani Jagung
  3. SKK Petani Kacang Kedelai
  4. SKK Petani kacang Tanah
  5. SKK Petani Ubi Kayu
  6. SKK Petani Ubi Jalar.
2. Krida Pertanian Tanaman Perkebunan
  1. SKK Petani Cengkeh
  2. SKK Petani Kelapa
  3. SKK Petani Karet
  4. SKK Petani Obat-obatan
  5. SKK Petani Kopi
  6. SKK Petani Panili
  7. SKK Petani Coklat
  8. SKK Petani Lada
  9. SKK Petani Kapas
  10. Petani Tembakau
  11. SKK Petani Tebu.
3. Krida Perikanan
  1. SKK Petani Ikan Nila
  2. SKK Petani Ikan Mas
  3. SKK Petani Ikan Gurami
  4. SKK Petani Ikan Lele
  5. SKK Petani Katak
  6. SKK Petani Belut
  7. SKK Petani Bandeng
  8. SKK Petani Udang
  9. SKK Petani Ikan Hias.
4. Krida Peternakan
  1. SKK Peternak Kerbau
  2. SKK Peternak Sapi
  3. SKK Peternak Kuda
  4. SKK Peternak Sapi Perah
  5. SKK Peternak Kambing
  6. SKK Peternak Babi
  7. SKK Peternak Puyuh
  8. SKK Peternak Kelinci
  9. SKK Peternak Ayam
  10. SKK Peternak Itik
  11. SKK Peternak Lebah
  12. SKK Peternak Merpati.
5. Krida Pertanian Tanaman Holtikultura
  1. SKK Petani Rambutan
  2. SKK Petani Pisang
  3. SKK Petani Mangga
  4. SKK Petani Nanas
  5. SKK Petani Durian
  6. SKK Petani Semangka
  7. SKK Petani Apel
  8. SKK Petani Salak
  9. SKK Petani Pepaya
  10. SKK Petani Jeruk
  11. SKK Petani Anggur
  12. SKK Petani Jambu
  13. SKK Petani Duku
  14. SKK Petani Alpokat
  15. SKK Petani Tomat
  16. SKK Petani Cabe
  17. SKK Petani Bayam
  18. SKK Petani Kangkung
  19. SKK Petani Kacang Panjang
  20. SKK Petani Kubis
  21. SKK Petani Sawi
  22. SKK Petani Wortel
  23. SKK Petani Suplir
  24. SKK Petani Palma
  25. SKK Petani Cemara
  26. SKK Petani Anggrek
  27. SKK Petani Mawar
  28. SKK Petani Melati
  29. SKK Petani Kaktus
  30. SKK Petani Seledri
  31. SKK Petani Bonsai
  32. SKK Petani Bawang Putih/Merah.

SAKA WANABAKTI
Saka Wanabakti, adalah wadah bagi Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega untuk melaksanakan kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa tanggung jawab terhadap pelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup.
Diawali dengan penandatangan piagam kerjasama Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dengan Departemen Kehutanan pada tanggal 27 Oktober 1983 oleh Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Let. Jen TNI (Purn) Mashudi dan Menteri Kehutanan Kabinet Pembangunan III Republik Indonesia Dr. Soedjarwo. 
Pembentukan Saka Wanabakti ditetapkan dengan Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka No.134 Tahun 1983, tanggal 10 Desember. Pada tanggal 19 Desember 1983, Pimpinan Saka Wanabakti ditetapkan dan dilantik oleh Wakil Presiden RI, Umar Wirahadikusamah, pada kesempatan Upacara Puncak Penghijauan Nasional di Desa Pipit, Karang Asem-Bali, yang sampai saat ini tanggal tersebut sebagai lahirnya Saka Wanabakti.
Pembinaan Saka Wanabakti dilakukan oleh Gerakan Pramuka bekerja sama dengan Departemen Kehutanan, Perhutani, dan LSM Lingkungan Hidup/ Lembaga Profesional terkait.
Tujuan pembentukan Saka Wanabakti adalah untuk memberi wadah pendidikan di bidang kehutanan kepada anggota Gerakan Pramuka terutama para Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega, agar mereka dapat membantu, membina dan mengembangkan kegiatan pelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup, melaksanakan secara nyata, produktif dan berguna bagi Pramuka Penegak dan Pandega sebagai baktinya terhadap pembangunan masyarakat, bangsa dan negara
Sasaran kegiatan Saka Wanabakti adalah agar para Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega:
  1. Memiliki rasa cinta dan tanggung jawab terhadap hutan dengan segala isi dan kekayaan yang terkandung di dalamnya, serta kesadaran untuk memelihara dan melestarikannya. 
  2. Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan di bid`ng kehutanan yang dapat mengembangkan pribadinya. 
  3. Memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk menghadapi segala tantangan hidup dalam hutan dengan tetap memperhatikan  keamanan dan kelestarian hutan. 
  4. Memiliki disiplin dan tanggung jawab yang lebih mantap untuk memelihara kelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup. 
  5. Mampu menyelenggarakan kegiatan-kegiatan Saka Wanabkti secara positif, berdaya guna dan tepat guna, sesuai dengan bakat dan minatnya sehingga berguna bagi pribadinya, masyarakat, bangsa dan negara. 
  6. Mampu menyebarluaskan pengetahuan, keterampilan dan kecakapannya kepada Pramuka Siaga dan Pramuka Penggalang serta anggota lainnya.
Saka Wanabakti terdiri dari 4 krida yakni:
1. Krida Tata Wana
  1. SKK Perisalah Hutan
  2. SKK Pengukuran dan Pemetaan Hutan
  3. SKK Penginderaan Jauh.
2. Krida Reksa Wana
  1. SKK Keragaman Hayati
  2. SKK Konservasi Kawasan
  3. SKK Perlindungan Hutan
  4. SKK Konservasi Jenis Satwa
  5. SKK Konservasi Jenis Tumbuhan
  6. SKK Pemanduan
  7. SKK Penulusuran Gua
  8. SKK Pendakian
  9. SKK Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan
  10. SKK Pengamatan Satwa
  11. SKK Penangkaran Satwa
  12. SKK Pengendalian Perburuan
  13. SKK Pembudidayaan Tumbuhan.
3. Krida Bina Wana
  1. SKK Konservasi Tanah dan Air
  2. SKK Perbenihan
  3. SKK Pembibitan
  4. Penanaman dan Pemeliharaan
  5. SKK Perlebahan
  6. SKK Budidaya Jamur
  7. SKK Persuteraan Alam.
4. Krida Guna Wana
  1. SKK Pengenalan Jenis Pohon
  2. SKK Pencacahan Pohon
  3. SKK Pengukuran Kayu
  4. SKK Kerajinan Hutan Kayu
  5. SKK Pengolahan Hasil Hutan
  6. SKK Penyulingan Minyak Astiri.

SAKA BINA SOSIAL
Saka Bina Sosial adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang usaha kesejahteraan sosial guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional.  
Pembinaan Saka Bina Sosial dilakukan oleh Gerakan Pramuka bekerja sama dengan Dinas Sosial. Sejauh ini hanya Kwarda Jawa Tengah yang resmi memhliki saka ini, tepatnya di Kwartir Cabang Cilacap.







SAKA PANDU WISATA
Saka Panduwisata adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang kepariwisataan guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Pariwisata yang dimaksud adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata, termasuk pengusahaan obyek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha lain yang terkait di bidang tersebut.

Berbeda dengan Saka-saka yang lain. Saka Panduwisata dapat berkedudukan di Objek dan Daya Tarik Wisata (ODTW), meskipun dapat pula berkedudukan di Kwartir Cabang. Sejauh ini hanya Kwarda Jawa Tengah yang mempunyai secara resmi Saka ini.
Tujuan dibentuknya Saka Panduwisata adalah agar anggotanya:
  1. Memiliki rasa cinta terhadap kepariwisataan
  2. Memiliki pengalaman, pengetahuan, ketrampilan dan kecakapan di bidang kepariwisataan
  3. Memiliki sikap hidup yang tertib serta cara berpikir yang kreatif khsusnya untuk kepentingan kepariwisataan dan peka terhadap keadaan dan perubahan yang terjadi dilingkungan kepariwisataan
  4. Mampu melaksanakan bakti kepada masyarakat di bidang kepariwisataan
  5. Memiliki disiplin dan tanggung jawab terhadap kepariwisataan.

Saka Pandu Wisata terdiri dari 4 krida yakni:
1. Krida Bina Obyek Wisata
  1. SKK Sadar Wisata.
  2. SKK Obyek dan Daya Tarik Wisata (ODTW)
2. Krida Bina Pramuwisata
  1. SKK Teknik Pemanduan
  2. SKK Penyusunan Paket Wisata
  3. SKK Karakteristik Wisatawan
3. Krida Bina Sarana Wisata
  1. SKK Akomodasi
  2. SKK Tata Boga
4. Krida Bina Seni Budaya
  1. SKK Ragam Kesenian
  2. SKK Keterampilan Kesenian
SAKA PUSTAKA
Saka Pustaka adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilamn praktis dibidang kepustakaan guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Saka Pustaka dapat kedudukan di Perpustakaan Umum, meskipun demikian dapat pula berkedudukan di Kwartir Cabang. Sejauh ini hanya Kwartir Daerah Jawa Tengah yang mempunyai secara resmi Saka ini.
Saka Pustaka dimotori oleh Perpustakaan Umum Kabupaten Blora, yang mendapat sambutan baik dari Kwartir Cabang Blora maupun Perpustakaan Pusat Daerah Provinsi Jawa Tengah. Dan pada tanggal 29 Desember 2007 secara resmi Saka Pustaka diresmikan di Pendopo Bupati Blora dengan ditandai Pelantikan Pengurus Saka Pustaka Kwartir Daerah Jawa Tengah oleh Ketua Kwartir Daerah Jawa Tengah dan Pelantikan Pengurus Saka Pustaka Kwartir Cabang Blora oleh Ketua Kwartir Cabang Blora.
Saka Pustaka terdiri dari 4 krida yakni:
1. Krida Layanan Perpustakaan (Yanpus)
  1. SKK Layanan prima
  2. SKK Etika LayanaPerpustakaan
  3. SKK Pengantar Perpustakaan
  4. SKK Story Telling
  5. SKK Promosi Perpustakaan
  6. SKK Kepustakawanan
2. Krida Pengembangan Bahan Pustaka (Baka)
  1. SKK Automasi Perpustakaan
  2. SKK Katalogisasi Bahan Pustaka
  3. SKK Klasifikasi Bahan Pustaka
  4. SKK Administrasi Perpustakaan
  5. SKK Bahan Pustaka Perpustakaan
  6. SKK Akuisisi Bahan Pustaka
3. Krida Pengembangan Perpustakaan (Peta)
  1. SKK Komunikasi Virtual
  2. SKK Photografi Digital
  3. SKK Proposal dan Presentasi
  4. SKK Pembuatan Rumah Belajar
  5. SKK Dokumentasi Visual
  6. SKK Digital Library
4. Krida Deposit dan Penerbitan (Debit)
  1. SKK Konservasi Bahan Pustaka
  2. SKK Kemas Ulang Informasi
  3. SKK Dasar-dasar Jurnalistik
  4. SKK Penerbitan Newsletter
  5. SKK Desain Grafis
  6. SKK Abstraksi dan Indeksi
SAKA TEKNOLOGI
Saka Teknologi adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilamn praktis di bidang ilmu teknologi guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Sejauh ini Saka Teknologi hanya ada di Kwartir Cabang Purworejo. Berbeda dengan Kwartir Daerah Nusa Tenggara Barat menamakan Saka Teknologi dengan penamaan Saka Informasi dan Teknologi.
Pembinaan Saka Bina Sosial dilakukan oleh Gerakan Pramuka bekerja sama dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi.
 


SAKA TELEMATIKA
Saka Telematika adalah Satuan Karya Pramuka yang membidangi masalah Teknologi dan Informasi, saka ini terbilang baru dan dirintis oleh Kwartir Daerah Jawa Barat dengan bekerja sama dengan Telkom sejak Maret 2011 yang lalu, Saka Telematika ditandatangani oleh Direktur Konsumer Telkom, I Nyoman G. Wiryanata bersama Ketua Kwarda Pramuka Jawa Barat Dede Yusuf Effendi di GKP Telkom di Jalan Japati 1 Bandung. Cianjur dan Bekasi adalah beberapa daerah di Indonesia yang telah membentuk saka tersebut.
Tujuan dibentuknya Saka Telematika ini adalah menjadikan Ikon terbaru dari Pramuka sendiri juga mendukung 3,3 juta blog Pramuka Jawa Barat, tujuan lainnya memiliki rasa cinta kepada telekomunikasi, edutainment, multimedia dan informatika Indonesia yang menjadikan Pramuka Indonesia lebih dekat dengan fitur-fitur teknologi yang semakin berkembang.
Saka Telematika terdiri dari 4 krida yakni:
1. Krida Telekomunikasi
  1. SKK Jaringan Telekomunikasi
  2. SKK Jasa Telekomunikasi
  3. SKK Interkoneksi Telekomunikasi
2. Krida Informatika
  1. SKK Internet (Web): Hosting, Domain
  2. SKK E-Commerce: plasa.com
  3. SKK Social Networking
3. Krida Media
  1. SKK Broadcast/ TV /TV Cable
  2. SKK Video
  3. SKK Teleconfrence
  4. SKK Design Grafis
4. Krida Edutainment
  1. SKK Game Online
  2. SKK Content: Music, Film, Edukasi)

SAKA KEROHANIAN
Saka Kerohanian adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang pekerjaan kerohanian menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Dulu saka ini pernah aktif di bawah binaan Kwartir Cabang Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan. Sekarang Saka Kerohanian sudah tidak ada lagi.





SAKA PEKERJAAN UMUM
Saka Pekerjaan Umum adalah satuan karya pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang pekerjaan umum guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Dulu ini adalah salah satu saka yang cukup aktif yang berada di bawah binaan Kwartir Daerah Kalimantan Selatan. Sekarang Saka Pekerjaan Umum sudah tidak ada lagi.

Baru-baru ini juga ada sebuah konsep pembentukan sebuah saka baru. Saka ini diberi nama Saka Bhakti Bina Aksara. Saka ini berusaha membekali para anggota pramuka dengan berbagai kompetensi sehingga yang bersangkutan mampu mengabdikan diri pada masyarakat untuk ikut serta menangani kegiatan pemberantasan buta aksara (buta huruf), baik sebagai sumber belajar/ tutor, narasumber teknis, pengembang media pembelajaran, motivator, monitor, evaluator, dan supervisor maupun sebagai penyelenggara kegiatan kelompok belajar pemberantasan buta aksara (pendidikan keaksaraan). Keseluruhan konsep lengkap dengan krida-kridanya. Bahkan konsep ini juga sudah diujicobakan di beberapa Kabupaten di Jawa Timur. Entah akan benar-benar terwujud atau tidak juga belum tahu. Lebih jelasnya naskah konsep saka baru ini bisa didownload di sini.
Selain itu konsep mengenai pembentukan Saka Kewirausahaan dan Saka Jurnalistik juga sedang gencar-gencarnya diusahakan di Kwarda Jawa Barat. Mengenai beritanya dapat dilihat di sini.
Atau mungkin ingin tahu juga kabar seputar perencanaan pembentukan Saka Pariwisata Kota Cirebon? Silahkan lihat beritanya di sini.
Nah, lalu kakak-kakak sekalian para insan Pramuka. Akankah hanya akan berdiam diri statis dengan tetap memegang konsep dasar Pramuka saja? Padahal Pramuka sudah memberikan ruang lebih untuk mengembangkan kreatifitas, bakat, dan ide-ide kakak-kakak sekalian dengan terus mengikuti alur modernisasi dan perkembangan kehidupan yang ada di masyarakat. Salah satunya dalam bentuk Satuan Karya. Tentunya langkah cemerlang ini tidak akan kita sia-siakan begitu saja bukan? Mari kembangkan sayap Pramtka Indonesia! Tumbuhkan tunas bangsa! Terapkan melalui satuan karya!
Salam Pramuka!
Salam atamma, labacco, labarinna!!!:)

0 komentar:

Poskan Komentar